Sabtu, November 06, 2010

Untukmu, wahai Ukhti...

Ukhti…
Bukan dari tulang ubun engkau dicipta,
sebab bahaya menjadikanmu dalam sanjung dan puja;
tak juga dari tulang kaki,
sebab nista menjadikanmu diinjak dan diperbudak.
Tetapi dari tulang rusuk kiri,
dekat ke hati untuk dicintai,
dekat dengan lengan untuk dilindungi.

Ukhti…
Banyak hal yang indah memang memerlukan waktu yang tak singkat,
dan penantian yang tak pasti.
Akan tetapi, percayalah!
Walaupun menunggu membutuhkan pengharapan,
Namun tetap menjanjikan satu hal yang tak dapat seorang pun bayangkan.

Ukhti…
Bunga mawar tak mekar dalam semalam,
namun bisa layu dalam sedetik.
Kota Palestina tak dibangun dalam sehari,
namun bisa hancur dalam sekejap.
Perkawinan tak dirajut dalam pertimbangan sesaat,
namun bisa saja musnah, juga dalam sesaat..!

Ukhti…
Haruskah terus tetap menunggu di tengah usia yang semakin senja?
Jawabannya ada pada diri engkau.
Pastinya, menunggu mempunyai suatu tujuan yang mulia dan misterius.
Menguji kadar iman dan takwa, belajar meniti sabar dan ridha.
Seribu kali gagal, seribu satu kali mengulangi.
Namun, menyegerakan untuk menyempurnakan separuh agama juga tak kalah mulia.

Ukhti…
Janganlah engkau sampai kehilangan jati diri dalam proses penantian itu.
Jikalau ingin berlari, belajarlah berjalan dahulu.
Jikalau ingin berenang, belajarlah mengapung dahulu.
Jikalau ingin dicintai, belajarlah mencintai dahulu.
Tentunya, tetap lebih baik menunggu ikhwan yang tepat.
Ikhwan yang engkau inginkan,
Ikhwan yang engkau idamkan.
Meski ia tidaklah secerdas Ali ra,
tidaklah semulia Muhammad ra,
tidaklah setegar Ibrahim ra.
Yang terpenting, ia adalah pilihan akhir zaman.

Dan ingatlah, yaa Ukhti…
Engkau bukanlah Fatimah ra yang begitu istimewa dalam sederhana,
Bukan Khadijah ra yang begitu sempurna dalam menjaga,
Bukan pula Maryam ra yang begitu mulia dalam aniaya,
Pun bukanlah Hajar ra yang begitu setia dalam sengsara.
Engkau hanyalah seorang wanita biasa,
yang terus berusaha menjadi sholehah seperti Mereka.


Sumber: http://mutiarahati-info.blogspot.com/2010/04/untukmu-wahai-ukhti.html#ixzz0mYsN1uj1