Rabu, Agustus 10, 2011

KIDUNG RUMEKSA ING WENGI (Dhandanggula)

            KIDUNG RUMEKSA ING WENGI
          KIDUNG PENJAGA DI WAKTU MALAM

1.       Ana kidung rumeksa ing wengi
          teguh hayu luputa ing lara
          luputa bilahi kabeh
          jim setan datan purun
          paneluhan tan ana wani
          miwah panggawe ala
          gunane wong luput
          geni atemahan tirta
          maling adoh tan ana ngarah mring mami
          guna duduk pan sirna.

          Ada kidung yang menjaga di waktu
          malam
          kukuh selamat terbebas dari berbagai
          penyakit
          terbebas dari semua malapetaka
          jin setan kejahatan pun tidak berkenan
          guna-guna pun tidak ada yang berani
          juga perbuatan jahat
          ilmu-ilmunya orang yang bersalah
          api dan juga air
          pencuri pun jauh tidak ada yang mengarah kepadaku
          guna-guna sakti pun lenyap.

2.       Sakabehing lara pan samya bali
          sakeh ngama pan sami miruda
          welas asih pandulune
          sakehing braja luput
          kadi kapuk tibaning wesi
          sakehing wisa tawa
          sato galak tutut
          kayu aeng lemah sangar
          songing landak guwaning wong lemah miring
          myang pokiponing merak.

          Segala penyakit pun bersama-sama kembali ke asal
          berbagai hama pun terpaksa terkikis habis
          dengan kasih sayang dipandang
          terhindar dari semua senjata
          seperti kapuk jatuhnya besi
          semua bisa menjadi hambar
          binatang buas pun menjadi jinak
          kayu ajaib dan tanah keramat bahaya
          relung landak guanya orang tanah miring
          dan rumah tinggalnya merak.
  
3.       Pagupakaning warak sakalir
          nadyan arca myang segara asat
          temahan rahayu kabeh
          apan sarira ayu
          ingideran sang widadari
          rineksa malaekat
          sakatahing rasul
          pan dadi sarira tunggal
          ati Adam utekku bagendha Esis
          pangucapku ya Musa.
          
          Kandangnya segenap badak
          walau batu-batu dan lautan kering
          pada akhirnya semua selamat sejahtera
          sebab berbadan jelita keselamatan
          dikelelilingi penuh bidadari
          dijaga oleh para malaikat
          juga segenap rasul
          menyatu menjadi berbadan tunggal
          hati Adam, otakku Baginda Sis
          pengucapku ialah Musa.

4.       Napasku nabi Ngisa linuwih
          nabi Yakub pamiyarsaningwang
          Yusup ing rupaku mangke
          nabi Dawut swaraku
          jeng Suleman kasekten mami
          nabi Ibrahim nyawaku
          Edris ing rambutku
          bagendha Li kulitingwang
          getih daging Abu Bakar Ngumar singgih
          balung bagendha Ngusman.

          Napasku mengalir Nabi Isa yang amat mulia
          Nabi Yakub menjadi pendengaranku
          Nabi Yusuf wajahku kini
          Nabi Daud menjadi suaraku
          Tuan Sulaiman menjadi kesaktianku
          Nabi Ibrahim menjadi nyawaku
          Nasbi Idris dalam rambutku
          Baginda Ali menjadi kulitku
          Darah dagingku Abu Bakar dan Umar
          Tulangku baginda Usman. 
 
5.       Sungsumingsun Patimah linuwih
          Siti Aminah bayuning angga
          Ayub ing ususku mangke
          nabi Nuh ing jejantung
          nabi Yunus ing otot mami
          netraku ya Muhammad
          pamuluku rasul
          pinayungan Adam sarak
          sampun pepak sakathahing para nabi
          dadya sarira tunggal.

          Sumsumku Fatimah yang amat mulia
          Siti Aminah menjadi kekuatan badanku
          Nabi Ayub kini ada dalam ususku
          Nabi Nuh di dalam jantungku
          Nabi Yunus di dalam ototku
          penglihatanku ialah Nabi Muhammad
          wajahku rasul
          terlindungi oleh hukum Adam
          sudah mencakupi seluruh para nabi
          berkumpul menjadi badan yang tunggal.

6.       Wiji sawiji mulane dadi
          apan pencar saisining jagat
          kasamadan dening date
          kang maca kang angrungu
          kang anurat kang anyimpeni
          dadi ayuning badan
          kinarya sesembur
          yen winacakna ing toya
          kinarya dus rara tuwa gelis laki
          wong edan nuli waras.

          Terjadinya berasal dari biji yang satu
           sebab-musabab kemudian berpencar ke seluruh dunia
           terimbas oleh dzat-Nya
           yang membaca dan yang mendengarkan
           yang menyalin dan yang menyimpan
           menjadi selamat sejahtera badannya
           sebagai sarana mengusir
           jikalau dibacakan di dalam air
           sarana mandi perawan tua cepat mendapat jodoh
           orang gila pun cepat sembuh.

7.       Lamun ana wong kadhendha kaki
          wong kabanda wong kabotan utang
          yogya wacanen den age
          nalika tengah dalu
          ping sewelas wacanen singgih
          luwar saking kabanda
          kang kadhendha wurung
          aglis nuli sinauran
          mring hyang Suksma kang utang puniku singgih
          kang agring nuli waras.

          Apabila ada orang yang didenda, wahai cucuku
          orang yang dihimpit keberatan hutang-piutang
          seyogyanya engkau membaca dengan segera
          pada waktu tengah malam hari
          bacalah dengan sungguh-sungguh sebelas kali
          terbebas dari jeratan
          yang didenda pun urung
          lekas kemudian terbayarkan
          yang berhutang itu sungguh oleh Tuhan
          yang sakit pun segera mendapat kesembuhan.

8.       Lumun arsa tulus nandur pari
          puwasa sawengi sadina
          iderana galengane
          wacanen kidung iku
          sakeh ngama sami abali
          yen sira lunga perang
          wateken ing sekul
          antuka tigang pulukan
          musuhira rep sirep tan ana wani
          rahayu ing payudan.

           Jikalau akan lancar menanam padi
           berpuasalah sehari semalaman
           kelilingilah pematangnya
           bacalah kidung ini
           semua hama bersama-sama kembali ke asal
           apabila engkau pergi berperang
           bacakanlah ke dalam nasi
           dapatkan tiga suapan
           musuhmu tersihir tidak ada yang berani
           selamat engkau di medan perang.

9.       Sing sapa reke bisa nglakoni
          amutiya lawan anawaa
          patang puluh dina bae
          lan tangi wektu subuh
          lan den sabar syukur ing ati
          insya Allah tinekan
          sakarsanireku
          tumrap sanak rakyatira
          saking sawabing ngelmu pangiket mami
          duk aneng Kalidjaga.

          Siapa pun yang dapat melaksanakan
          berpuasa mutih hanya (minum) air dan (makan) nasi
          empat puluh hari saja
          dan bangun pada waktu subuh
          lalu berlaku sabar serta bersyukur di dalam hati
          insya Allah dapat tercapai
          atas izin kehendak Allah
          bagi semua sanak-saudaramu
          oleh daya kekuatan ilmu pengikatku
          pada waktu berada di Kalijaga.

Tembang “Kidung Rumeksa Ing Wengi” di atas dikutip dari Serat Kidungan Warna-warni yang diterbitkan di Surakarta, oleh penerbit Boedi Oetomo, pada tahun 1919.

Menurut tradisi tutur, tembang dhandhanggula diciptakan oleh Kanjeng Sunan Kalijaga (Saputra, 1992:21), seorang wali utama di tanah Jawa pada abad 15–16 Masehi. Salah satu ciptaan tembang macapat metrum dhandhanggula karya Sunan Kalijaga yang terkenal adalah “Kidung Rumeksa Ing Wengi” (lihat Santosa, 1992 dan 2001). Namun, ada juga yang menyatakan bahwa nama tembang dhandhanggula diambil dari nama raja Kediri pada abad ke-12, yaitu Prabu Dhandhanggendis (Laginem, et al., 1996: 18). Apabila ditelusuri dari jarwa dhosok-nya, kata dhandhanggula berasal dari kata dhandhang + gula. Kata dhandhang dapat memiliki arti, yaitu ‘burung gagak’ dan ‘terang sekali’ atau ‘jelas benar’ (Sudaryanto et al., 2001:217). Mardiwarsito et al. (1985:73) menambahkan satu arti lagi, yaitu ‘kapak’. Sementara kata gula, yang berarti juga ‘gula’, berkonotasi pada rasa manis atau hal-hal yang manis. Atas dasar pengertian di atas kata dhandhanggula dapat diartikan ‘kapak untuk menebang hal-hal yang gelap atau buruk agar menjadi terang dan terlihat manis’.

Jadi, sifat tembang dhandhanggula ini adalah manis, lembut, kasih, menyenangkan, dan penuh harapan untuk memperoleh kemuliaan hidup. Fungsi dan makna tembang dhandhanggula yang ditempatkan pada bagian pertama dalam “Serat Warisan Langgeng” karya R. Soenarto Mertowardojo, misalnya, ditulis dengan maksud dan tujuan untuk memberi ajaran, nasihat, piwulang, wejangan, ataupun petuah--kepada anak-anak dan cucu-cucunya yang percaya–yang bersifat manis, kasih, lembut, menyenangkan, dan memberi harapan guna mencapai kasunyatan hidup semulia-mulianya di dunia hingga akhirat. Secara semiotis bentuk dhandhanggula pada bagain awal “Serat Warisan Langggeng” ini juga memberi pemahaman makna tentang watak budi luhur, yaitu watak keutamaan yang penuh kasih, manis, lembut, menyenangkan, dan memberi harapan baik sebagai gambaran manusia yang telah mencapai pamudharan atau kasunyatan-jati.


“Kidung Rumeksa Ing Wengi” di atas sudah terkenal di seluruh wilayah nusantara, khususnya Jawa, bertahun-tahun yang lalu. Kidung tersebut sering dinyanyikan atau didendangkan oleh saudara-saudara kita di wilayah pedesaan pada waktu malam hari, terutama ketika ronda malam. Sementara itu, diperkotaan juga sering dikidungkan oleh perkumpulan-perkumpulan macapat, baik dalam acara pentas di panggung, siaran di radio, maupun di televisi. Dalam pementasan kesenian Jawa, seperti ketoprak, wayang kulit atau wayang orang, dan ludruk, “Kidung Rumeksa Ing Wengi” juga sering didendangkan oleh si peronda, pelawak, dan punakawan sebagai kawan menjaga ketentraman pada waktu malam hari.

Kidung karya Sunan Kalidjaga yang bersifat sufistik tersebut begitu terkenalnya di seluruh nusantara karena berisi mantra penolak bala, pembebas dari bencana, dan pelebur segala malapetaka, serta menjauhkan dari segenap musibah. Pantaslah kiranya kalau kidung tersebut direkomendasikan untuk dijadikan alternatif mengatasi kedahsyatan kekuasaan zaman edan. Apabila kidung tersebut dicermati, lima bait pertama berisi mantra penolak bala, dan bait keenam hingga kesembilan merupakan petunjuk dan khasiat bagi orang yang menyanyikan, mendengarkan, mengamalkan, menyalin, dan menyimpan kidung tersebut. Sebagai suatu ikhtiar atau usaha yang tidak pernah mengenal putus asa, kenapa tidak sebaiknya kita coba amalkan dalam menghadapi kekuasaan zaman edan seperti sekarang ini.