Kamis, Februari 03, 2011

Werdining Katresnan (Makna Kecintaan) - Geguritan

Werdining katresnan punika
rerakit lumampahing mangsa kang ngukir lembaring dalu rina
kang sinerat dening astaNya.

Makna kecintaan itu
terakit dengan berjalannya waktu
yang terulir d lembar keheningan malam
yang tertulis oleh tanganNya

Werdining katresnan punika
reroncening trenyuh kabagyan,
kang medal saking panangis lan gumuyu,
trus rumesep ing telenging kalbu.

Makna kecintaan itu
terkarang dari rasa keberuntungan
yang keluar dari tangis dan tawa
lalu terserap dalam hati

Werdining katresnan punika
angaksami tumrap sadaya kalepatan,
nampi samukawis klentu pakarti tuwin sisiping pitembung.

Makna kecintaan itu
memaafkan pada semua kesalahan
menerima segala sesuatu yang salah
atas perbuatan dan perkataan

Werdining katresnan punika
sabar sareh ugi nampi samukawis panandhang
lamun pedhut pacoban hanelahi, katresnan kinarya pepadhang.

Makna kecintaan itu
sabar dan juga menerima semua pelaku perbuatan
dan kesusahan atas ujian menjadiakn kecintaan itu sebagai pencerahan

Werdining katresnan punika
rak ugi sami pitados lan manungkung jroning pangajeng-ajeng;
awit katresnan salaminipun langgeng.

Werdining katresnan punika
peparingan Gusti Allah
katresnan kang mekar ing telenging manah,
konjuka ing Ngarsa Pepadhanipun…

Makna kecintaan itu

tidak lain adalah sama sama percaya dalam pengaharapan
bila kecintaan itu anugrah dari Alloh
dan kecintaan yang mekar di dalam hati
terlimpahkan kepada sesamanya..

Sumber: http://akhsa.wordpress.com/